Maspolin.id

MENGENANG KEBUDAYAAN (BJ Habibie)

Oleh: Embie C Noer

Ada beberapa kenangan yang muncul saat Pak Habibie wafat. Tapi sebelum menceritakan tentang kenangan, saya ingin menyampaikan dukacita sedalam-dalamnya atas wafatnya Pak Habibi. Beliau secara pribadi saya anggap sebagai Direktur Kepala dari Sekolah Indonesia, sebuah sekolah yang guru-guru dan murid-muridnya masih sangat banyak yang bandel, yang ngawur, keras kepala, dan terutama banyak yang malas belajar dan berlatih. Semoga Pak Habibie tenang Di SisiNya. Aamiin…

Ketika Pak Habibie berhasil membuat pesawat terbang CN-235, saya terlibat dalam produksi film dokumenternya, untuk membuat dan menata unsur musiknya. Saat itu teknologi musik masih serba analog belum digital, sehingga ketika saya ingin membuat musik dengan idiom bunyi elektronik, saya harus menggunakan beberapa tape recorder open reel, beberapa sound efek untuk gitar sebagai alat rekam dan putar. Seluruh musik direkam dalam pita 1/4 inch. Prosesnya sangat heboh. Dalam satu proses pembuatan musik looping, Wieka saya minta untuk ikut membantu memegangkan pinsil yang dilewati pita looping yang saya playback, sebagai sumber suara yang akan direkam. Tentu saja apa yang saya lakukan ini sangat menggelikan para generasi digital. Pembuatan film dokumenter CN-235 salah satu tujuannya akan dijadikan alat untuk memangggil pulang putra terbaik bangsa yang tersebar di seluruh dunia, karena itu Pak Habibie berperan agar di akhir film diputar lagu Indonesia Pusaka gubahan Ismail Marzuki.

Kenangan lain, yang pernah juga saya tulis di FB ini, adalah kenangan ketika merasa sangat geram dan malu (khawatir). Hal itu terjadi ketika saya menyaksikan lewat layar televisi, Pak Habibie yang telah resmi menjadi presiden RI, untuk pertama kali menghadiri Sidang Paripurna di gedung DPR RI dan ketika Pak Habibie masuk ke dalam ruang sidang yang terhormat, disambut oleh hadirin dengan gumaman ‘huu…’ Saking geramnya saya menulis surat pembaca di koran Republika. Tulisan itu dibalas secara pribadi oleh Bang A.Makmur Makka, beliau menyatakan terimakasih atas dukungan saya pada Pak Habibie. Mungkin gumam suara ‘huu..’ saat itu adalah titik awal keruntuhan etika politik di tanah air, yang terus porak-poranda sampai hari ini. Saya ingat betul saat itu, bagaimana hampir semua media cetak yang besar setiap hari menghantam Pak Habibie sebagai presiden baru. Perut saya mual jika melihat bagaimana saat itu secara sistematis Pak Habibie ‘dihabisi’ entah oleh siapa, yang pasti mereka adalah gerombolan dedengkot pembenci kemajuan bangsa Indonesia!

Kenangan terakhir adalah kenangan ketika Pak Habibie riwayat hidupnya dibuat karya film. Mungkin banyak kalangan kecewa karena dalam film Pak Habibie tidak dijadikan propaganda bapak budaya teknologi tinggi Indonesia tetapi Pak Habibie sebagai tokoh dalam sebuah kisah cinta kekasih yang agung (great lover). Tapi bagi saya film tersebut sangat strategis karena menyampaikan keindahan cinta suami istri yang digambarkan dengan sangat ‘awam’ sehingga dapat diapresiasi oleh semua lapisan masyarakat. Ketika film itu diputar, penonton berbondong-bondong seperti dulu menyambut film percintaan Shopan Sophiaan dan Widawati dalam Romi dan Yuli. Indonesia butuh kebangkitan kesadaran dan ketrampilan teknologi tinggi, khususnya teknologi tinggi yang ramah dan mencintai manusia. Bukan teknologi tinggi yang akan mengasingkan manusia. Dan hal itu bisa digali dari kisah cinta Pak Habibie pada istri dan keluarganya. Cinta yang mengantarkannya kepada cinta terhadap agama…

Selamat jalan Pak Habibie. Pak Habibie akan kami kenang sebagai Bapak Kebudayaan yang gigih. Perjuangan Kebudayaan belum selesai dan insyaallah akan kami lanjutkan agar kebudayaan bangsa Indonesia terus bergerak mendekati kesempurnaan.

Semoga Allah SWT memudahkan seluruh proses kemajuan kebudayaan Bangsa Indonesia dalam mewujudkan cita-cita masyarakat bangsa Indonesia, cita-cita yang terpatri dalam butir-butir Pancasila. Semoga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *